Utusan Korut Bertemu Trump di Gedung Putih

loading…

Utusan Pyongyang Kim Yong-chol bertemu dengan Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih untuk pembicaraan soal denuklirisasi Korut. Foto/Istimewa

WASHINGTON – Utusan Korea Utara (Korut) bertemu Presiden Amerika Serikat (AS) Presiden Donald Trump di Gedung Putih setelah mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo untuk meletakkan dasar untuk KTT kedua AS-Korut.

Kunjungan Kim Yong-chol, negosiator utama Pyongyang dengan AS dan mantan kepala intelijen garis keras, menandai tanda langka gerakan potensial dalam upaya denuklirisasi yang macet sejak pertemuan penting antara Trump dan Pemimpin Korut Kim Jong-un di Singapura tahun lalu

Kim Yong Chol dan Pompeo, dengan senyum lebar, berfoto bersama di sebuah hotel di Washington sebelum mengadakan pembicaraan selama 45 menit yang dapat membantu menentukan apakah kedua pihak dapat mencapai kemajuan.

Baca Juga:

Pada awal pembicaraan, Pompeo, bergabung dengan utusan khusus AS untuk Korut Stephen Biegun, berdiri di samping Kim Yong-chol di Dupont Circle Hotel di depan sebuah rak buku dengan foto pemimpin hak-hak sipil AS Martin Luther King Jr. ditampilkan dengan jelas.

Mereka tidak menanggapi pertanyaan wartawan yang berteriak tentang apakah tempat untuk KTT berikutnya telah dipilih. Vietnam, yang memiliki hubungan baik dengan AS dan Korut, secara luas disebut-sebut sebagai lokasi yang paling mungkin.

Setelah pertemuan itu, Departemen Luar Negeri AS mengatakan setelah pertemuan bahwa Pompeo memiliki diskusi yang baik dengan Kim Yong-chol tentang upaya untuk membuat kemajuan pada komitmen yang dibuat Presiden Trump dan Ketua Kim Jong-un pada pertemuan puncak mereka di Singapura. Tetapi mereka tidak memberikan rincian.

“Presiden Trump menjamu Kim Yong-chol di Kantor Oval untuk membahas hubungan antara kedua negara dan melanjutkan kemajuan dalam denuklirisasi akhir Korea Utara yang sepenuhnya diverifikasi,” kata Gedung Putih setelah pertemuan itu seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (19/1/2019).

Belum ada indikasi penyempitan perbedaan atas tuntutan AS agar Korut membatalkan program senjata nuklir yang mengancam negara itu atau permintaan Pyongyang untuk mencabut sanksi hukuman.

Kunjungan tingkat tinggi ini diyakini dapat menghasilkan pengumuman rencana pertemuan puncak kedua. Baik Trump dan Kim Jong-un telah menyatakan minatnya tetapi beberapa analis yang berbasis di AS mengatakan itu akan terlalu dini karena kurangnya kemajuan yang jelas sejauh ini.

Pada pertemuan mereka menghasilkan komitmen yang samar di mana Kim bekerja menuju denuklirisasi semenanjung Korea, tetapi dia belum mengambil apa yang Washington lihat sebagai langkah konkret ke arah itu.

Pada kunjungan terakhirnya ke Washington, Kim Yong-chol menyerahkan surat dari Kim Jong-un ke Trump yang membantu mengatasi hambatan menjelang KTT di Singapura.

CNN mengutip sebuah sumber yang akrab dengan perundingan AS-Korut yang mengatakan bahwa utusan itu akan membawa surat baru untuk Trump.

Pompeo telah merencanakan untuk bertemu Kim Yong Chol untuk membahas KTT kedua November lalu, tetapi pertemuan itu ditunda pada saat terakhir.

(ian)