Terus Serang Suriah, Hizbullah Kirim Peringatan ke Israel

loading…

Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah memperingatkan Israel setelah terus menerus menyerang Suriah. Foto/Istimewa

BEIRUT – Pemimpin kelompok gerilyawan Hizbullah di Lebanon memperingatkan Israel atas serangan berkelanjutan di Suriah. Ia mengatakan kesalahan perhitungan dapat menyeret kawasan itu ke dalam perang. Komentar itu diucapkan Hassan Nasrallah dalam wawancara dengan stasiun TV Al-Mayadeen yang berbasis di Beirut.

Dikatakan Nasrallah bahwa Iran, Suriah dan Hizbullah dapat kapan saja memutuskan untuk berurusan secara berbeda dengan tindakan Israel di Suriah. Ia pun mengisyaratkan bahwa Tel Aviv mungkin menjadi target.

“Hati-hati. Jangan melanjutkan apa yang Anda lakukan di Suriah. Jangan salah perhitungan dan jangan menyeret kawasan itu ke dalam perang atau konfrontasi besar,” ujarnya memperingatkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Baca Juga:

Dalam wawancara selama tiga jam itu, Nasrallah mengatakan keadaan di kawasan itu telah berubah ketika Iran dan sekutunya, termasuk kelompoknya, memperluas pengaruh mereka di kawasan itu.

“Ini berarti setiap perang dapat terjadi di lebih dari satu front,” Nasrallah kembali memperingatkan seperti dikutip dari ABC News, Minggu (27/1/2019).

Israel baru-baru ini meningkatkan serangan terhadap target militer Iran di Suriah dan kemudian mengkonfirmasinya. Ini merupakan pergeseran dari kebijakan lama Israel yang mengecilkan atau tidak mengomentari kegiatan militernya di negara yang dilanda perang.

Israel menganggap Iran sebagai musuh terbesarnya, dan telah berulang kali memperingatkan bahwa mereka tidak akan membiarkan pasukan Iran – yang telah berperang bersama pasukan pemerintah Suriah – untuk mempertahankan kehadiran permanen di Suriah pasca perang.

Dalam kekerasan terbaru, militer Israel mengaku bertanggung jawab atas serangkaian serangan udara terhadap sasaran-sasaran Iran di Suriah pada Senin lalu, dengan mengatakan pihaknya menanggapi serangan rudal Iran sehari sebelumnya. Peluncuran rudal Iran mengikuti serangan udara siang hari Israel yang langka di dekat Bandara Internasional Damaskus.

Nasrallah mengatakan Israel telah gagal untuk mewujudkan apa yang ia katakan sebagai tujuannya di Suriah: merusak pemerintah Suriah, memaksa Iran keluar dari Suriah dan mencegah Hizbollah mendapatkan rudal presisi. Ia juga mengatakan Netanyahu adalah orang yang “paling kecewa” dengan rencana AS untuk menarik diri dari Suriah dan menyebut penarikan itu sebagai “kegagalan” lainnya.

Kemunculan Nasrallah seiring laporan berita di Israel dan di tempat lain bahwa kesehatannya menurun. Ia membantah laporan itu sebagai “kebohongan.”

“Aku tidak menderita masalah kesehatan apa pun,” tegas Nasrallah, yang tampak santai dan kadang bercanda dengan pewawancaranya dan menyeruput teh dan air.

“Saya sudah aktif, dan berat badan saya juga turun,” ucapnya sambil terkikik.

Pemimpin Hizbullah secara teratur berbicara kepada para pendukungnya dan membuat penampilan di TV tentang masalah-masalah mendesak di kawasan dan Lebanon. Tetapi Nasrallah yang berusia 59 tahun, yang telah memimpin kelompoknya melalui perang yang berbeda dengan Israel selama hampir tiga dekade, belum muncul sejak November lalu meskipun terjadi eskalasi Israel di Suriah dan di sepanjang perbatasan Libanon.

Nasrallah menggambarkan ketidakmunculannya sebagai sesuatu yang disengaja, dengan mengatakan bahwa Hizbullah memilih untuk tidak mengatasi serangan Israel agar tidak memberi makan apa yang disebutnya “aksi publisitas” Israel.

Pada bulan Desember, militer Israel meluncurkan “Operasi Perisai Utara” untuk mendeteksi dan menghancurkan apa yang telah digambarkannya sebagai jaringan luas terowongan Hizbullah yang dibangun bagi para militan untuk menyelinap melintasi perbatasan ke Israel, merebut wilayah dan melakukan serangan. Israel menemukan setidaknya enam terowongan, yang dikatakannya adalah investasi strategis utama Hizbullah untuk potensi perang berikutnya.

Dalam komentar pertama tentang operasi terowongan, Nasrallah mengecilkan penemuan itu, mengatakan Hizbullah akan membutuhkan lebih dari beberapa terowongan jika memutuskan untuk menyerang Israel.

Dia juga mengatakan setidaknya salah satu terowongan dibangun lebih dari satu dekade lalu.

“Ini adalah kegagalan intelijen (Israel) selama 13 tahun,” tukas Nasrallah.

(ian)