Serangan Udara AS di Somalia Tewaskan 52 Ekstrimis Al-Shabaab

loading…

Serangan udara AS di Somalia menewaskan 52 ekstrimis al-Shabaab. Foto/Istimewa

MOGADISHU – Militer Amerika Serikat (AS) mengatakan pihaknya melakukan telah serangan udara di Somalia yang menewaskan 52 ekstremis al-Shabab. Serangan itu sebagai tanggapan atas serangan terhadap pasukan Somalia.

Sebuah pernyataan Komando Afrika AS mengatakan serangan udara itu terjadi pada Sabtu di dekat Jilib di wilayah Juba Tengah. AS mengatakan pasukan Somalia diserang oleh “kelompok besar” ekstremis yang terkait al-Qaida seperti dilansir dari The Guardian, Minggu (20/1/2019).

AS mengatakan pihaknya berkomitmen untuk mencegah al-Shabaab dari mengambil keuntungan dari tempat berlindung yang aman dari mana mereka dapat membangun kapasitas dan menyerang warga Somalia.

Baca Juga:

Pernyataan itu tidak mengatakan berapa banyak pasukan Somalia terbunuh atau terluka. Tidak ada laporan orang Amerika terbunuh atau terluka dalam serangan tersebut.

Al-Shabaab menegaskan melalui kantor berita Shahada bahwa serangannya terhadap dua pangkalan militer Somalia menewaskan sedikitnya 41 tentara. Pernyataan itu menggambarkan lokasi serangan sebagai daerah Bar Sanjuni dekat kota pelabuhan Kismayo.

Tidak ada komentar langsung dari pemerintah Somalia.

Di negara tetangga Ethiopia, televisi pemerintah mengutip kementerian pertahanan mengatakan lebih dari 60 pejuang al-Shabaab telah terbunuh dan empat kendaraan yang sarat dengan bahan peledak telah “dihancurkan”.

Ethiopia berkontribusi pasukan untuk misi penjaga perdamaian multinasional Uni Afrika di Somalia dan memiliki pasukan di sana secara independen di bawah komando tentara Ethiopia.

Al-Shabaab mengontrol sebagian besar pedesaan Somalia selatan dan tengah dan terus melakukan pemboman bunuh diri tingkat tinggi dan serangan lainnya di Ibu Kota, Mogadishu, dan di tempat lain. Kelompok ini juga mengaku bertanggung jawab atas serangan mematikan di sebuah kompleks hotel mewah di Nairobi, Kenya pada Selasa lalu.

Baca: Kelompok Teroris Al-Shabaab Serang Ibu Kota Kenya

AS secara dramatis telah meningkatkan serangan udara terhadap al-Shabaab di Somalia sejak Donald Trump menjabat, melakukan setidaknya 47 serangan seperti itu tahun lalu. Beberapa telah menargetkan pemimpin puncak atau pejabat keuangan utama kelompok itu. Kelompok ekstremis tersebut mendanai serangannya dengan jaringan luas “perpajakan” dan pemerasan.

Pada Oktober, AS mengatakan serangan udara menewaskan sekitar 60 ekstrimis di dekat komunitas Harardere yang dikendalikan al-Shabaab di provinsi Mudug di bagian tengah negara itu.

“Serangan udara menghambat kelompok ekstrimis itu tetapi belum secara serius menurunkan kemampuan al-Shabaab untuk melakukan serangan baik di dalam maupun di luar Somalia,” kata Matt Bryden dari Sahan Research, seorang ahli ekstremis, setelah serangan hotel Nairobi.

Serangan udara saja tidak dapat mengalahkan para ekstremis, kata Bryden, dan harus dikombinasikan dengan serangan-serangan yang lebih berbasis darat serta kampanye non-militer untuk memenangkan penduduk dari daerah-daerah yang dikuasai para ekstremis.

(ian)