Senator AS: Penarikan Pasukan Tanpa Rencana Bisa Sebabkan Kekacauan

loading…

ANKARA – Penarikan pasukan Amerika Serikat (AS) yang belum dipikirkan akan menyebabkan kekacauan dan Irak dengan steroid. Peringatan itu dilontarkan Senator Lindsey Graham, mendesak Presiden Donald Trump untuk tidak menarik pasukan tanpa rencana.

Berbicara kepada wartawan di ibukota Turki, Ankara sehari setelah pertemuan dengan para pejabat Turki, senator dari Carolian Selatan dari Partai Republik itu mengatakan rencana untuk menarik diri dari Suriah harus memastikan bahwa kelompok Negara Islam dikalahkan, Iran dibatasi dan Turki dilindungi dari ancaman pemberontak Kurdi.

Graham mengatakan tujuan menghancurkan militan IS di Suriah belum tercapai.

Baca Juga:

“Saya mendesak Presiden Trump untuk tidak melakukan apa yang dilakukan Presiden Obama, yaitu hanya keluar dan tidak memahami apa yang terjadi ketika Anda baru saja keluar,” katanya seperti dikutip dari ABC News, Minggu (20/1/2019).

Graham merujuk pada keputusan Obama untuk menarik pasukan AS dari Irak pada 2011, mengakhiri pendudukan negara itu sejak 2003. Pada 2014, Obama mengirim pasukan ke Irak atas undangan pemerintah untuk menghentikan gerilyawan ISIS bergerak maju di Baghdad. Sekitar 5.200 tentara masih berada di Irak hari ini dan IS dikalahkan di benteng kota terakhirnya hanya setahun yang lalu.

“Penarikan AS dari Suriah tanpa rencana akan mengarah pada ‘Irak menggunakan steroid’,” katanya.

Senator menambahkan bahwa para kepala pertahanan Turki dan AS sedang mengerjakan rencana untuk memindahkan milisi Kurdi Suriah dari perbatasan dengan Turki, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Trump telah meningkatkan kemungkinan menciptakan “zona aman” di perbatasan dengan Turki dalam upaya nyata untuk mencegah kemungkinan operasi militer Turki terhadap milisi Kurdi Suriah. Kelompok itu bersekutu dengan AS dalam perang melawan IS tetapi Turki memandang para pejuang sebagai “teroris” dan ancaman keamanan nasional utamanya.

Graham mengatakan dia juga membahas pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di Konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober dan mengatakan AS dan Arab Saudi tidak dapat bergerak maju dalam hubungan mereka sampai Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman – yang telah dituduh terlibat dalam pembunuhan – “ditangani”. Namun ia tidak menguraikan lebih jauh.

Graham bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan juga mengadakan diskusi dengan menteri luar negeri, menteri pertahanan serta kepala intelijen Turki.

(ian)