Rusia Ngotot Pertahankan Perjanjian INF

loading…

Pemimpin Uni Soviet Mikhail Gorbachev dan Presiden AS, Ronald Reagan saat penandatanganan perjanjian INF, 8 Desember 1987. Foto/Istimewa

MOSKOW – Moskow tidak akan meninggalkan Perjanjian INF dan akan melakukan upaya untuk mempertahankan perjanjian penting itu di tempatnya bahkan setelah Washington menarik diri. Demikian yang dikatakan oleh wakil kepala Kementerian Luar Negeri Rusia, Sergey Ryabkov.

“Sama sekali tidak,” kata Ryabkov kepada wartawan ketika menjawab pertanyaan tentang apakah Rusia percaya Perjanjian INF dapat ditanggalkan.

Moskow menganggap Perjanjian Kekuatan Nuklir Jangka Menengah (INF), yang pada awalnya ditandatangani oleh AS dan Uni Soviet untuk mendenuklirisasi benua Eropa, masih layak untuk dipertahankan terlepas dari tindakan Washington.

Baca Juga:

“Bahkan setelah Amerika Serikat (AS) menarik diri dari kesepakatan pada bulan Februari kami akan melanjutkan pekerjaan kami,” kata wakil menteri luar negeri itu seperti disitat dari RT, Sabtu (26/1/2019).

Menurutnya Rusia masih akan bekerja untuk melestarikan dokumen ini dan tidak ada yang dilakukan AS akan mengubah pendekatannya terhadap masalah ini. Dia juga menyatakan harapannya bahwa akal sehat akan menang pada akhirnya.

Sebelumnya, Ryabkov mengatakan pihak AS mengkonfirmasi ke Rusia bahwa keputusannya untuk meninggalkan perjanjian sudah final.

“Mereka memperjelas bahwa langkah yang diumumkan bukan undangan untuk dialog tetapi adalah (keputusan) final,” ujarnya.

Ditandatangani pada tahun 1987, Perjanjian INF melarang rudal berbasis darat dengan jangkauan antara 500 km dan 5.500 km – banyak di antaranya telah dikerahkan oleh kedua sisi saat Perang Dingin pada waktu itu. Selama beberapa tahun terakhir, AS telah mengklaim bahwa Rusia telah melanggar INF dengan membangun rudal yang dilarang. Namun Moskow membantah tuduhan itu dan pada gilirannya menuduh AS yang tidak patuh, dengan alasan bahwa mereka dapat mengubah situs pertahanan rudal di Eropa Timur menjadi peluncur jarak menengah yang ofensif.

Baru-baru ini, Ryabkov mengatakan bahwa banyak bukti yang diajukan AS untuk mendukung tuduhannya terhadap Rusia sebenarnya “dibuat-buat.” Namun, Rusia mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam hal transparansi dan mengungkapkan rincian tambahan tentang rudal, yang masih di bawah pembangunan di Rusia dan yang diklaim AS melanggar INF, dalam acara publik.

Para jurnalis, yang menghadiri presentasi, juga diberi kesempatan untuk membandingkan 9M728 dan 9M729, yang ditampilkan dalam wadah mereka, dan memeriksa peluncur 9M729.

“Ini adalah tindakan konstruktif yang akan membuka jalan untuk melestarikan perjanjian,” kata Ryabkov, mengomentari tampilan rudal publik.

Orang Amerika, yang juga telah diundang, tidak muncul di acara tersebut. Satu minggu sebelum presentasi, Washington mengumumkan akan memulai penarikan perjanjian pada 2 Februari. Pada hari Kamis, AS dan Rusia mengadakan putaran konsultasi lain tentang perjanjian itu, yang “tidak merusak jalan baru,” seperti dikatakan oleh Andrea Thompson, Wakil Menteri AS untuk Kontrol Senjata dan Keamanan Internasional, Andrea Thompson, yang memimpin delegasi AS di acara tersebut.

Washington menuntut agar Rusia menghancurkan rudal yang dianggap AS sebagai bentuk pelanggaran terhadap perjanjian itu, suatu tuntutan yang menurut Moskow tidak dapat diterima.

‚ÄúSatu-satunya cara agar sistem itu kembali patuh adalah menghancurkan rudal. Tidak ada cara untuk mengubahnya, tidak ada cara untuk mengubahnya, tidak ada cara untuk menyesuaikan siklus bahan bakar, dan kami telah menyatakan hal itu kepada mereka berulang kali,” kata Thompson setelah pertemuan.

Dia juga mengkonfirmasi bahwa AS berniat untuk meninggalkan perjanjian tetapi masih mengakui bahwa langkah itu “dapat dibalikkan” dalam enam bulan ke depan.

Moskow percaya semua tuduhan terhadap Rusia digunakan oleh Washington hanya sebagai dalih untuk menarik diri perjanjian itu, sementara tujuan sebenarnya adalah membangun persenjataannya dan mendapatkan keuntungan atas saingan geopolitiknya.

(ian)