Lavrov: Sanksi AS Terhadap Venezuela Tidak Sah

loading…

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov menyatakan, sanksi baru Amerika Serikat (AS) terhadap Venezuela adalah tidak sah. Foto/Reuters

MOSKOW – Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov menyatakan, sanksi baru Amerika Serikat (AS) terhadap Venezuela adalah tidak sah. Lavrov menyebut, sanksi ini adalah upaya lain dari AS untuk melengserkan pemerintahan Nicolas Maduro.

“Sanksi baru AS terhadap Venezuela bertujuan untuk memperdalam krisis dan mengganti pemerintah yang sah. Kami khawatir tentang apa yang dilakukan AS dan sekutu mereka terhadap Venezuela, yang secara kasar melanggar hukum internasional, dan tampaknya menetapkan jalan terbuka untuk menggulingkan pemerintah yang sah,” kata Lavrov, seperti dilansir Anodolu Agency pada Selasa (29/1).

Lavrov kemudian mengatakan, AS telah mengambil tindakan serupa untuk membekukan rekening bank milik Kuba, Irak, Iran, Libya, Nikaragua, Panama, dan negara-negara lain. Kemudian, papar Lavrov, AS akan mengambil uang-uang tersebut.

Baca Juga:

“Ini sangat merusak sisa-sisa terakhir kepercayaan pada sistem moneter dan keuangan internasional berdasarkan supremasi dolar. Ini juga memperburuk krisis dalam masyarakat Venezuela dan berfungsi untuk menghasut oposisi terhadap tindakan ilegal,” ucapnya.

“Menurut informasi yang kami miliki, para pemimpin oposisi mendapat instruksi dari Washington untuk tidak membuat konsesi sampai rezim Maduro mundur atau dengan cara lain cara,” sambung Lavrov.

Dia juga mengecam keputusan untuk mengecualikan perusahaan AS yang bekerja di Venezuela dari sanksi baru AS. Menurut diplomat senior Rusia itu, keputusan AS tersebut adalah tindakan yang sinis.

(esn)