Jasad Tentara AS yang Meninggal di Kamp Tawanan Korut Teridentifikasi

loading…

Wakil Presiden AS Mike Pence menyambut kedatangan peti mati yang memuat jasad tentara AS yang diserahkan oleh Korut. Foto/Istimewa

WASHINGTON – Sisa-sisa jasad tentara Amerika Serikat (AS) yang diyakini telah ditangkap oleh pasukan China di Korea Utara (Korut) pada Desember 1950 dan kemudian meninggal di kamp tawanan perang telah diidentifikasi.

Sersan Frank Julius Suliman adalah tentara Amerika ketiga yang berhasil diidentifikasi dari antara 55 kotak tulang dan bahan lain yang diserahkan pemerintah Korut ke AS musim panas lalu. Upaya untuk mengidentifikasi mereka dipimpin oleh laboratorium Departemen Pertahanan di Hawaii.

“Suliman, anggota markas besar dari Resimen Infantri ke-9, Divisi Infanteri ke-2, berasal dari Nixon, New Jersey, dan berusia 20 tahun ketika ia meninggal di kamp POW,” menurut Charles Prichard, juru bicara Pertahanan POW-MIA Accounting Agency seperti dikutip dari AP, Sabtu (26/1/2019).

Baca Juga:

Rincian lebih lanjut tentang latar belakangnya tidak diketahui. Jasad Suliman diidentifikasi pada 15 Januari.

Kembalinya sejumlah sisa-sisa jasad korban Perang Korea adalah salah satu komitmen yang dibuat oleh pemimpin Korut Kim Jong-un selama pertemuan puncaknya dengan Presiden Donald Trump pada bulan Juni tahun lalu di Singapura. Kim juga setuju untuk “bekerja ke arah” denuklirisasi Semenanjung Korea, tetapi upaya untuk memindahkan kesepakatan itu menuju penghapusan senjata nuklir Korut telah terhenti. KTT tindak lanjut diharapkan akan diadakan bulan depan.

Meskipun Pentagon ingin membuat pengaturan untuk memulihkan medan perang AS di Korut tahun ini, Pyongyang sejauh ini tidak bersedia untuk melakukan negosiasi.

Menurut catatan Pentagon, Suliman ditangkap oleh pasukan China pada 1 Desember 1950. Dia mengendarai konvoi kendaraan ketika dihadang oleh penghalang jalan di selatan Kunu-ri, Korut. Rekan-rekan prajurit kemudian melaporkan bahwa Suliman ditangkap setelah mereka meninggalkan kendaraan mereka dengan berjalan kaki.

Ratusan ribu tentara China memasuki Perang Korea atas nama Korut pada musim gugur 1950 setelah pasukan AS meraih kemenangan dengan melakukan pendaratan Inchon pada bulan September. China mendorong pasukan Amerika dan sekutunya Korea Selatan (Korsel) ke selatan. Ribuan orang dimakamkan di kuburan medan perang dangkal atau binasa di kamp-kamp tahanan perang.

Berdasarkan catatan Pentagon, Suliman dibawa ke sebuah kamp yang dikelola China di Pukchin-Tarigol di utara Korut, dan ia meninggal di sana pada bulan Maret 1951. Kamp itu berada di lembah sempit yang oleh orang Amerika disebut “Lembah Kematian.” Tentara yang selamat dari penahanan di sana mengingat kondisi kamp yang keras, dengan sedikit makanan dan penyakit yang merajalela.

Pentagon mengatakan sisa-sisa jasad dari 350 orang Amerika mungkin berada di kamp “Lembah Kematian”. Secara keseluruhan, Pentagon yakin sisa-sisa jasad lebih dari 5.000 prajurit AS yang tewas di Korut dapat dipulihkan.

Pentagon mengatakan belum menentukan berapa banyak prajurit AS yang dapat diidentifikasi dari sisa-sisa jasad di 55 kotak yang dikembalikan oleh Korut Agustus tahun lalu. Sebelum Suliman, hanya dua yang diidentifikasi secara positif. Mereka adalah Sersan Angkatan Darat Charles H. McDaniel, dari Butler, Missouri, dan Vernon, Indiana, dan Pratu William H. Jones, dari Nash County, North Carolina.

(ian)