Bahayakan Keamanan, Alasan China Tahan Warga Australia

loading…

China menangkan warga Australia, Yang Hengjun, dengan alasan membahayakan keamanan. Foto/Istimewa

BEIJING – Otoritas China menahan seorang penulis Australia, yang dulu merupakan warga negaranya, dengan dugaan membahayakan keamanan negara. Sementara pihak pengacaranya mengatakan ia dicurigai sebagai mata-mata.

Para pejabat Australia mengatakan Yang Hengjun ditahan tak lama setelah dia terbang ke kota Guangzhou selatan dari New York pekan lalu. Mereka percaya penahanannya adalah hasil dari meningkatnya ketegangan antara China dan Barat.

Baca: Australia Tuntut China Perlakukan Warganya ‘Secara Adil’

Baca Juga:

Juru bicara kementerian luar negeri China Hua Chunying mengatakan bahwa Australia secara resmi telah diberitahu setelah Hengjun ditempatkan di bawah “langkah-langkah paksaan” – penghalusan kata untuk penahanan – di Beijing.

“Warga negara Australia Yang Jun, karena dicurigai terlibat dalam tindakan kriminal yang membahayakan keamanan nasional China, baru-baru ini ditempatkan di bawah tindakan paksaan dan sedang diselidiki oleh Biro Keamanan Negara kota Beijing,” kata Hua seperti dikutip dari Reuters, Jumat (25/1/2019).

“Hak dan kepentingan Yang dilindungi sesuai dengan hukum,” imbuh Hua, menggunakan nama yang sedikit berbeda Yang Hengjun.

Menteri Pertahanan Australia Christopher Pyne, yang tiba di Beijing pada hari Kamis untuk pembicaraan yang dijadwalkan, mengatakan Australia biasanya akan diberitahu tentang kasus seperti itu dalam waktu tiga hari di bawah konvensi diplomatik yang ada.

Yang Hengjun hilang pada hari Jumat dan Australia tidak diberi tahu sampai empat hari kemudian. Pyne mengatakan pemberitahuan yang terlambat itu mengecewakan dan dia akan mengajukannya dalam pembicaraannya dengan para pejabat China.

“Dia ditahan di tahanan rumah,” kata Pyne kepada wartawan.

Pemerintah Australia pertama kali diberitahu bahwa Hengjun telah hilang setelah teman-temannya mengatakan telah kehilangan kontak selama beberapa hari.

Pengacara Hengjun, Mo Shaoping, mengatakan kepada Reuters bahwa kliennya dicurigai sebagai “spionase”, dan ditahan di bawah tahanan rumah di lokasi yang ditentukan.

Tindakan penahanan khusus ini memungkinkan pihak berwenang untuk menginterogasi tersangka selama enam bulan tanpa harus memberikan akses ke perwakilan hukum. Kelompok-kelompok HAM mengatakan bahwa kurangnya pengawasan menimbulkan kekhawatiran tentang pelecehan oleh para interogator.

Mo mengatakan bahwa dia telah ditahan oleh istri Hengjun tetapi karena kasus tersebut melibatkan keamanan negara, dia akan memerlukan persetujuan dari pihak berwenang sebelum dia dapat bertemu dengan Hengjun.

Hubungan antara Australia dan mitra dagang terbesarnya itu telah tegang dalam beberapa tahun terakhir dan perjalanan Pyne diatur dalam upaya untuk memperbaiki hubungan yang rusak oleh tuduhan Australia pada tahun 2017 bahwa China ikut campur dalam urusannya.

Para analis mengatakan penangkapan Yang akan menambah tekanan pada Australia untuk mengambil sikap, dan itu akan memperpanjang ketegangan.

“Australia tidak bisa bersembunyi dari ini. Ini perlu melindungi warga negaranya dengan hormat, ‚ÄĚkata Rory Medcalf, kepala National Security College di Australian National University.

“Penahanan ini menandai normal baru dalam ketegangan bilateral, yang akan menjadi ketegangan tingkat rendah yang konstan.”

(ian)