5 Skenario Gonjang-ganjing Venezuela: Maduro Bertahan hingga Invasi AS

loading…

Ribuan warga Venezuela demo besar-besaran di Caracas pada 19 April 2017. Massa pro-oposisi ini menuntut Presiden Nicolas Maduro Moros lengser. Foto/REUTERS

CARACAS – Keputusan Amerika Serikat (AS) di bawah kekuasaan Presiden Donald John Trump telah membebani krisis politik yang saat ini mengguncang Venezuela. Intervensi Paman Sam bisa mendorong negara warisan Hugo Chavez yang kaya minyak ini menjadi panggung untuk perang di masa depan.

Saat ini, negara Amerika Latin tersebut berada di tengah-tengah konflik politik yang berpotensi meledak antara dua orang yang keduanya mengklaim sebagai presiden Venezuela yang sah; Nicolás Maduro Moros, yang terpilih kembali sebagai presiden pada pemilihan umum (pemilu) Mei 2018, dan pemimpin oposisi Juan Guaido.

Maduro, 56, dari partai berhaluan sosialis, United Socialist Party of Venezuela (PSUV) sudah dilantik sebagai presiden untuk periode kedua pada 11 Januari 2019. Dia akan berkuasa hinggga enam tahun ke depan.

Baca Juga:

Tapi, Guaido, 35, mengklaim pemilu tahun 2018 dicurangi. Guaido dari Partai Popular Will (VP) yang menjabat sebagai ketua Majelis Nasional (badan legislatif negara) sekarang merasa menjadi presiden yang sah menurut konstitusi negara.

Pada hari Rabu, 23 Januari 2019, Trump secara resmi mengakui Guaido sebagai presiden sementara Venezuela dan menyebut klaim Maduro sebagai presiden “tidak sah”. Namun Maduro telah menanggapi dengan menantang lawan-lawannya, dan sejauh ini tidak menunjukkan tanda-tanda dia akan mundur.

Pertanyaannya sekarang adalah apa yang terjadi selanjutnya. Para pejabat dan pakar AS mengatakan jawaban yang meresahkan adalah tidak ada yang benar-benar tahu. Tetapi Ronal Rodriguez, seorang ahli di Observatorium Venezuela di University of Rosario di Kolombia, menyusun lima skenario yang memungkinkan.

Yang paling mungkin saat ini adalah bahwa dorongan untuk menggulingkan Maduro gagal, dan dia mempertahankan kekuasaan sambil menjerumuskan Venezuela ke dalam krisis ekonomi dan kesehatan yang lebih besar. Hasil yang paling tidak mungkin adalah bahwa invasi militer asing untuk menghapus Maduro memicu perang saudara yang dapat membunuh ribuan orang dan mengubah negara yang sudah berjuang itu menjadi negara yang gagal.

Mengutip Vox, berikut lima skenario yang mungkin terjadi pada Venezuela di masa depan, yang diperingkat berdasarkan urutan kemungkinan yang paling kecil terjadi.

Skenario 1: Maduro Tetap Berkuasa

5 Skenario Gonjang-ganjing Venezuela: Maduro Bertahan hingga Invasi AS

Foto/REUTERS
Terlepas dari kekacauan beberapa hari terakhir, Maduro mungkin akan tetap pada kekuasaannya.
Alasannya, kepemimpinan angkatan bersenjata Venezuela tetap setia kepada Maduro. Pada hari Senin, misalnya, militer dengan cepat menghentikan pemberontakan dari 27 anggota garda nasional anti-Maduro yang tampaknya bertujuan untuk mendorong penggulingan presiden. Plus, loyalis Maduro mengendalikan banyak lembaga penting lain di negara itu, seperti Mahkamah Agung.

Jadi Maduro tidak memiliki insentif untuk mundur, meskipun ribuan orang di Venezuela mendukung penggulingannya dan mendukung Guaido. Dia sudah mengatakan dia tidak akan lengser, dan bahkan sudah mulai melawan.

Pada hari Rabu, 23 Januari 2019, hanya beberapa jam setelah keputusan Trump, Maduro memutuskan semua hubungan diplomatik dengan Washington dan memberikan waktu 72 jam bagi para diplomat Amerika untuk meninggalkan Venezuela. Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Michael Pompeo membalas dengan mengatakan bahwa AS tidak akan mematuhi perintah Maduro karena pemerintah Washington tidak melihatnya lagi sebagai presiden sah negara Venezuela.

Meski begitu, Maduro kemungkinan akan tetap berkuasa. Itu berita buruk bagi banyak orang di Venezuela, petak besar penduduk hidup dalam kemiskinan karena salah urus ekonomi oleh diktator sosialis.

Inflasi di negara itu sekarang melayang di atas satu juta persen, dan bisa mencapai 10 juta persen tahun ini, menurut Dana Moneter Internasional. Makanan dan obat-obatan terlalu mahal untuk dibeli. Dan sejak 2015, lebih dari 3 juta rakyat Venezuela telah meninggalkan negara itu untuk mencari peluang yang lebih baik di tempat lain, terutama di Kolombia. Pada 2019, diprediksi ada 2 juta lagi warga negara itu yang akan menjadi pengungsi.

Tekanan politik terhadap Maduro tentu akan melemahkannya, dan tekanan ekonomi akan mempersulit upaya apa pun yang ia lakukan untuk memperbaiki situasi ekonomi negaranya. AS, misalnya, telah memberlakukan sanksi pada perusahaan minyak negara Venezuela. Sanksi itu mengancam akan menjatuhkan peringkat kepercayaan Maduro di mata rakyatnya 20 menjadi lebih rendah.

Kenyataannya kemudian, adalah hasil yang paling mungkin dari dorongan anti-Maduro saat ini ia tetap menjadi pemimpin negara, meskipun sangat “babak belur”.

Skenario 2: Maduro Mundur, tapi Ideologi Politik dan Kebijakan Ekonomi yang Dahsyat Berlanjut

5 Skenario Gonjang-ganjing Venezuela: Maduro Bertahan hingga Invasi AS

Foto/REUTERSMaduro dapat mundur dari kursi kepresidenan jika dia dapat memilih pemimpin baru yang menganut ideologi politik yang sama dengan yang dia lakukan.
Dia adalah seorang chavista, seseorang yang percaya merek populis sosialisme otoriter seperti mantan Presiden Hugo Chavez adalah cara terbaik untuk memerintah.

Chavez adalah tokoh legendaris di Venezuela yang mengubah lanskap politik dan ekonomi negara itu dengan menasionalisasi industri dan menyalurkan sejumlah besar uang pemerintah ke dalam program sosial.

Di bawah pemerintahannya, tingkat pengangguran Venezuela menurun hampir 50 persen, pendapatan per kapita meningkat lebih dari dua kali lipat, tingkat kemiskinan turun lebih dari setengahnya, pendidikan meningkat, dan angka kematian bayi menurun.

Tetapi dia juga menumpuk pengadilan negara itu dengan sekutu politik, mengeluarkan undang-undang yang membatasi kemampuan jurnalis untuk mengkritik pemerintah, dan secara konsisten mencari cara untuk menghilangkan cek pada kekuasaannya.

Maduro mencoba mengikuti buku pedoman Chavez, tetapi hasilnya merusak bagi negara. Harga minyak jatuh pada akhir 2014, dan ekonomi ikut-ikutan jatuh. Setelah lawan politik mengambil alih Majelis Nasional pada 15 Desember, ia mencoba membubarkannya sambil menempatkan kroninya di Mahkamah Agung dan di tempat lain. Apa yang didapat Venezuela adalah pemimpin yang semakin otoriter yang mengawasi ekonomi yang hancur.

Sekarang, kira-kira 80 persen warga negara—dan ribuan orang di jalanan—menentangnya. Itu mungkin memaksa para pemimpin partai sosialis Maduro untuk memintanya minggir dan melihat apakah chavista lain bisa berbuat lebih baik sebagai presiden. Setidaknya ada empat orang, termasuk seorang gubernur dan walikota, menunggu di sayap untuk saatnya tiba diangkat.

Jika skenario ini berjalan, itu berarti masa depan Venezuela akan terlihat cukup mirip dengan jika Maduro tetap menjabat. Pada dasarnya; wajah baru, pemerintahan sama.

Skenario 3: Oposisi Mengambil Alih Kekuasaan

5 Skenario Gonjang-ganjing Venezuela: Maduro Bertahan hingga Invasi AS

Foto/REUTERSTekanan domestik dan internasional yang meningkat pada akhirnya mungkin terbukti terlalu banyak untuk Maduro, memaksanya untuk membuat kesepakatan dengan oposisi dan mundur.
Tidak jelas seperti apa kesepakatan itu. Salah satu kemungkinannya adalah Maduro setuju untuk tetap berkuasa sampai pemilu yang adil diadakan dan kemudian lengser sehingga pemenang pemilu dapat mengambil alih. Kemungkinan lain adalah Maduro rela menyerahkan negara ke Guaido sebagai juru kunci sementara ia menyerukan pemilu baru.

Kamis malam, Guaido mengatakan kepada Univision bahwa dia mungkin mempertimbangkan untuk menawarkan amnesti Maduro jika dia rela meninggalkan kantor. “Dalam masa transisi, kami telah melihat hal serupa terjadi,” katanya. “Kami tidak dapat membuang elemen apa pun. Kita harus tegas, untuk mendapatkan bantuan kemanusiaan. Prioritas kami adalah orang-orang kami.”

Harapannya adalah bahwa pemimpin baru, mungkin bukan dari partai sosialis Maduro, akan mengarahkan negara kembali ke demokrasi. Tetapi hasil yang indah ini pun memiliki tantangan.

Itu karena beberapa kebijakan Maduro tetap populer, terutama penekanan partainya pada pengeluaran sejumlah besar pendapatan negara untuk mendanai program-program sosial seperti perawatan medis gratis dan makanan yang terjangkau. Dan pemimpin baru hampir pasti harus membuat pilihan sulit—termasuk memotong dana untuk beberapa program tersebut—demi mengakhiri keruntuhan ekonomi Venezuela.

Itu bisa membuat warga berkelahi, dan mungkin mendongkel pemimpin baru dalam waktu singkat. Dengan kata lain, orang yang menggantikan Maduro dengan harapan tulus memperbaiki Venezuela akan memiliki pekerjaan yang sangat sulit, dan mungkin tidak terlalu populer untuk melakukannya.

Skenario 4: Militer Venezuela Mengambil Alih Kekuasaan

5 Skenario Gonjang-ganjing Venezuela: Maduro Bertahan hingga Invasi AS

Foto/REUTERSMiliter Venezuela adalah salah satu institusi paling kuat di negara itu. Kepemimpinan militer mendukung klaim Maduro atas kekuasaan. Tetapi jika krisis politik memburuk, militer pada akhirnya dapat memutuskan saatnya untuk membelot dan memilih untuk menangani sendiri dengan menggulingkan Maduro.
Ada kemungkinan bahwa para pemimpin militer akan menyerukan pemilu yang bebas dan adil dan kemudian minggir untuk memberi kesempatan bagi pemenang pemilu.

Tetapi sejarah menyarankan sebaliknya. Banyak yang khawatir bahwa skenario ini dapat membawa kembali pada hari-hari mengerikan tentang kediktatoran militer di Venezuela (dan Amerika Selatan pada umumnya). Dari tahun 1948 hingga 1958, para pemimpin militer–terutama Jenderal Marcos Pérez Jiménez–mengawasi penyiksaan, pemenjaraan politik, dan pembunuhan lawan. Korupsi juga merajalela, karena dana untuk pendidikan dan kesehatan dialihkan untuk memenuhi kantong para elite.

Kekhawatirannya adalah bahwa seorang penguasa militer—mungkin seorang perwira senior, seperti seorang jenderal—seperti pada tahun-tahun sebelumnya akan mengorbankan akuntabilitas demokratis atas nama stabilitas sosial.

Itu mungkin berarti masyarakat yang represif dengan kebebasan pribadi yang lebih sedikit, dan kemungkinan besar tahanan politik menjadi meningkat. Meskipun, untuk bersikap adil, itu tidak tampak berbeda dari bagaimana Maduro menjalankan negaranya sekarang.

Kediktatoran militer di Venezuela juga akan menjadi hasil yang ironis. Para pemrotes anti-Maduro berunjuk rasa pada 23 Januari karena alasan tertentu. Itu adalah peringatan ke-61 tahun ketika sebuah kediktatoran militer jatuh di negara itu.

Namun, sekali lagi, skenario ini sangat tidak mungkin. Pada hari Kamis, kepemimpinan militer Venezuela mengatakan bahwa mereka berdiri kokoh di belakang Maduro dan akan menentang upaya kudeta terhadapnya. Jadi jika Maduro lengser, itu mungkin tidak akan terjadi karena militer mengambil alih. Tetapi hal-hal aneh telah terjadi, termasuk pembelotan para perwira.

Skenario 5: Invasi Militer AS Menggulingkan Maduro dan Memicu Perang Saudara

5 Skenario Gonjang-ganjing Venezuela: Maduro Bertahan hingga Invasi AS

Foto/REUTERSPada Agustus 2017, Trump secara terbuka mengumumkan kemungkinan menggunakan beberapa “opsi militer” yang tidak ditentukan untuk mengusir Maduro dan untuk mengatasi kemalangan politik dan ekonomi Venezuela. Menurut beberapa laporan, Trump membahas kemungkinan mengambil tindakan militer terhadap negara itu dengan beberapa pembantunya pada waktu itu.
Penasihat Trump, terutama Penasihat Keamanan Nasional saat itu; H.R. McMaster, jelas meyakinkan presiden untuk tidak melanjutkan tindakan itu.
Tapi itu dulu. Saat ini, situasi di Venezuela sangat berbeda; Ada pemimpin oposisi yang jelas mengklaim mantel legitimasi yang tampaknya mendapat dukungan dari sebagian besar rakyat Venezuela, dan yang secara terbuka dinyatakan oleh AS sebagai pemimpin sejati negara itu.

Selain itu, para penasihat yang menjauhkan Trump dari “opsi militer” terakhir kali bukanlah penasihat yang sama dengan yang ia miliki sekarang. McMaster dan Menteri Pertahanan James Norman Mattis telah hengkang, dan John Bolton yang jauh lebih hawkish kini menjadi Penasihat Keamanan Nasional.

Bolton, dalam pidatonya November lalu, menyinggung Venezuela. “Di bawah Presiden Trump, Amerika Serikat mengambil tindakan langsung…untuk mempertahankan supremasi hukum, kebebasan, dan kesusilaan dasar manusia di wilayah kita,” katanya. Sikap Bolton jauh lebih terbuka untuk intervensi militer AS daripada McMaster.

Jadi, ada kemungkinan—meski bukan yang besar—bahwa Trump dapat memilih untuk menyerang Venezuela, atau setidaknya mendukung negara-negara regional yang mungkin ingin secara paksa menyingkirkan Maduro menggunakan militer mereka sendiri. Sejauh ini, tampaknya tidak ada selera untuk itu. Misalnya, pada hari Kamis, para jenderal Brasil mengatakan kepada BuzzFeed News bahwa mereka mengesampingkan opsi militer.

Invasi semacam itu, untuk lebih jelasnya, hampir pasti akan mematikan, mahal, dan bertahan lama, serta dapat dengan mudah menjerumuskan negara itu ke dalam perang saudara.

Dan dalam skenario seperti ini, militer Maduro kemungkinan akan membela dirinya. Maduro sudah mengerahkan pasukannya kalau-kalau Trump melancarkan invasi. “Anda tidak dapat menurunkan kewaspadaan Anda untuk sedetik pun, karena kami akan membela hak terbesar yang dimiliki tanah air kami dalam semua sejarahnya, yaitu hidup dalam damai,” kata Maduro Juli lalu.

Namun, beberapa bagian dari militer mungkin “bercerai” dan bergabung dengan pasukan penyerang. Hal itu bisa memicu perang brutal berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan yang berpotensi menyebabkan ratusan atau ribuan orang tewas dan kota-kota hancur.

Tetapi Rodriguez dan para pejabat AS memperingatkan hal itu bisa menjadi lebih buruk. Jika Maduro akhirnya digulingkan, perebutan kekuasaan atas siapa yang akan menggantikannya dapat mengadu banyak faksi di negara itu satu sama lain, memicu perang saudara. Dengan tidak ada pemenang yang jelas, faksi-faksi itu dapat mulai mengontrol dan mengatur wilayah Venezuela mereka sendiri yang terpisah.

Akibatnya, Venezuela bisa tidak ada lagi dan menjadi negara yang lebih gagal daripada sekarang. Itu jelas skenario terburuk, tetapi tidak di luar bidang kemungkinan. Situasi serupa telah terjadi di negara-negara lain, termasuk di Libya dan Suriah.

Untungnya, invasi militer—baik oleh AS atau negara lain—tampaknya merupakan skenario yang paling tidak mungkin saat ini. Tokoh oposisi Venezuela dan banyak pemimpin Amerika Latin mengatakan mereka menentang langkah semacam itu. Dan Trump, terlepas dari pernyataan publiknya pada tahun 2017 tentang kemungkinan “opsi militer” dan komentar 2018 tentang bagaimana Maduro dapat “dijatuhkan dengan sangat cepat” oleh kudeta militer, sebaliknya sangat jelas dan konsisten tentang keinginannya untuk menjauhkan AS dari perang asing.

Jenderal Angkatan Udara Douglas Fraser, yang memimpin Komando Selatan AS dari Juni 2009 hingga November 2012, mengatakan kepada bahwa dia tidak “melihat alasan yang baik” bagi militer AS “untuk dipekerjakan dalam situasi ini.”

Tapi Trump mengatakan dia belum sepenuhnya mengesampingkan kemungkinan itu. Ketika ditanya oleh wartawan Kamis apakah opsi militer masih di atas meja, presiden berkata, “Kami tidak mempertimbangkan apa pun, tetapi semua opsi ada di atas meja.”

(mas)